Balada Mengucap Nama : Nama Saya Bukan "Tantri"

Assalamu'alaikum,
Nasip kita sama, Hermione :((

Sebelum berlanjut, please banget BACA POST INI BAIK-BAIK. Bahasannya cukup serius soalnya, tapi cencu dibalut dengan bumbu canda yang entah-apa-rasanya.

Di balik balada :
Barusan, sambil nunggu jam pulang saya dikasih tau sama temen saya via WA : "NET TV sekarang, ada berita Harry Potter". Lantas langsunglah saya cari streaming di laptop, dan bener aja loh masih nyetel dan ngeberitain ilustrasi terbarunya, walau tinggal seumprit abis itu credit title. Satu hal yang bikin saya gemes sama naratornya adalah cara nyebut nama Hermione. Bagi yang suka, nonton film dan baca buku Harry Potter udah jelas-jelas nama Hermione dieja "her-my-oh-knee", tapi hari gini masih ada aja dong yang nyebut nama dese sebagai "Her-mi-yon", "Her-ma-yon", atau lebih koplak lagi "HERMON", "HARMON", "HARMONI"! Aduh cian amat sih nona cerdas satu ini disalah-sebutkan jadi pusatnya halte Transjakarta. Kan gemes saya jadinya. Terlebih, selain sama-sama bermata coklat, nama saya dan Hermione termasuk gak terlalu "friendly" untuk dilafadzkan, alias susah. Apalagi kalo lagi teleponan dan suaranya kemresek. Ya nasip..maklum banyak unsur huruf dan makhraj dalam mengucap nama kami ya, jeung...kan bukan salah ibu mengandung maupun salah tante J.K. Rowling mengarang dan memberinya nama itu.
 *pukpuk Hermione, peluk Ron bareng-bareng*

Lebih dari sepuluh kali selama saya nangkring di dunia nama saya sering salah sebut. Begini evolusinya :"Ratih" (dan ada teman kuliah saya namanya Ratih juga :p), "Rantri", "Rastri", "Latri", "Lastri", dan yang paling fenomenal "Tantri". Yang terakhir ini pasti ada embel-embel "Tantri Kotak, dong?" yang...sudahlah. Lebih baik saya akhiri daripada nyinggung orang, hehe. Wes biyasak. Tapi berhubung nama adalah doa dari orang tua, perkara salah sebut nama itu ganggu banget, menurut saya. Terutama kalo namanya udah jelas-jelas ketulis dan masih salah juga. Amboi, rasanya gemes minta dipenyet lalu dikasih bumbu merah membara. Daripada abis dipenyet ditangisin kayak Oberyn Martell  mending dimasak, bukan  ibu-ibu?! *dipenyetin fansnya Oberyn*

Makanya selama beberapa waktu sering kepikiran kenapa ada aja yang salah sebut nama orang. Yang pertama, mungkin dia khilaf, saking keburu-buru sampe typo atau satu hurufnya ketinggalan atau kelebihan. Kedua, terhalang sinyal. Ketiga, mungkin kupingnya kotor jadi salah denger. Terakhir, yang paling nggak bisa diampuni, MALES BACA dan MALES DENGERIN. Kenapa sik pada males banget baca atau dengerin beberapa huruf dalam serangkai kata (terutama yang kurang bersahabat dengan pelafalan dan pendengaran kita)? Apalagi nama, hal yang paling personal buat masing-masing individu. Salah sebut atau tulis dikit bisa bikin orang tersinggung karena ngerasa namanya nggak dihargai.

Terus cara nanggulanginnya juga gak sulit kok, kalau sulit bisa minta dieja (via telepon, biasanya), dengar baik-baik atau tanya sekali lagi sama orangnya, dan terakhir baca baik-baik, setiap hurufnya, setiap lafalnya. Once again, karena nama itu personal.

Oiya, ada yang senasib sama saya? Yuk sini curhat :D

Regards, Ratri

18 komentar:

  1. Aku jugaaa kaaak hahaha namanya Arifinda tapi suka ada yang salah sebut aja. Kalo di kampus, kalo pas absen nama aku disebutnya gak bener aku gak bakal jawab hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha boleh juga tuh des tipsnya! Hihiii. Jual mahal booook :D

      Hapus
  2. namaku seperti yg tertera, semuanya pernah salah, bahrumsyah jadi bahrumansah, bila jadi bilal (ini di KTP), sahil jadi sabil. Guruku sering sekali-berkali-kali salah ketika mengabsen, sempet kesel dan kepikiran "sudah sarjana selalu salalu salah sebut" heu.

    Karena itu kalo manggil teman dengan panggilan "tertentu" (biasanya panggilan ejekan dari temannya yang lama2 keterusan dan terasa bukan ejekan lagi) selalu dengan nama aslinya. Seperti kata ka Ratri, nama itu personal, dan memanggilnya dengan nama asli berarti kita menganggapnya ada. Kecuali, jika dia memang meminta dipanggil dengan nama bukan aslinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju banget Sahil (bener kan Sahil bukan Sabil? Hehe)! Apalagi semakin kita dewasa lingkungannya akan lebih banyak yang sifatnya formal, jadi ini penting banget menurutku.

      Hapus
  3. nama asli saya sih ratna, tapi temen temen biasa manggil nana. cumaaa... kadang di lingkungan kerja sekarang banyak customer yg salah denger jadinya dipanggil retno, ratno, rahma... hahaha whatever deh asal gak dipanggil paijo aja lah yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manusia sering khilaf sengaja maupun nggak sengaja mbak, hehe. Makasih ya mbak Nana sudah main ke blog :)

      Hapus
  4. Hmmm ini nih. Nama Agiasaziya pada susah nyebut...agiazaza...azayagaya..agisasazaya...aaaghhh....jadi kuminta dipenggal. Agi, Gia, Giasa, Agia, Ziya. Huwaaaahhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gile, ini lebih variatif! Terus aku manggilnya siapa biar enak? Haha

      Hapus
  5. nama aku kak=,=
    ada aja yg nyebut amelia, amel, atau malah amelia eriska--"

    jdi dulu pas SMP di panggil EA sma guru biologi gara" beliau salah sebut terus x))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun emeeeel. Etapi yang Eriska anggep aja namamu mirip sama Eriska Rein, hihi

      Hapus
  6. Mba Patri...eh patri paku, eh...haaai salam kenal Mba Ratri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mbak Astin, Patri kaca dong? Hihiiii

      Hapus
  7. Haha..untung nama panggilan saya sih biasa-biasa saja, jadi gak pernah ada kasus salah ucap.
    BTW, penggemar Game of Thrones juga kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pelajaran: ngasih nama anak ga usah ribet, haha

      Ah iyaaaaaa!! Suka banget *kibar-kibar banner Stark sama Targaryen*

      Hapus
  8. boleh ketawa gak sih, lucu banget cara kamu menceritakannya soalnya,
    saya juga punya masalah yang sama, tapi sepertinya sama teman-teman saya terkadang di sengaja, nama saya Nuning dan suka diplesetin jadi nunung okeh tau kan nunung mana?? males bgt kan yah di panggil bukan dgn nama asli kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi alhamdulillaaah kalo bikin ketawa (lha bahasannya seriyus tapi biar asik diguyon aja, hehe). Mungkin khilaf terus jadi kebablasan ya, Ning. Emang malesin banget siih mintak dipenyet, tapi daripada menuai dosa mending dibawa selow aja dulu kalo sama temen sendiri..hehe. Makasih yaa Nuning udah main ke blog :)

      Hapus
  9. tooos deh kalo gitu say, kadang ada aja yang manggil gue Lena, ina, diana wkwkwkwk :P
    udah capek mau ngooreksinya, apalagi kalo dosen. cuma nyengir2 aja. huhuhu

    BalasHapus
  10. Hahah .. Lucu juga kak ..:D

    BalasHapus

Komentar boleh, nyampah gak jelas jangan ya :D